Sabtu, 13 Oktober 2012

LELAKI MUSLIM TIDAK BOLEH PAKE CINCIN EMAS



LELAKI MUSLIM TIDAK BOLEH PAKE CINCIN EMAS

Terusik dengan ramainya pengharaman pemakaian cincin emas untuk lelaki atau sutra, Gue jadi penasaran pengen tau detailnya, sebab info yg gue dapet bersliweran macem2.
Bismillahirrahmaanirrahiim, semoga tulisan ini dapat bermanfaat.
dimulai dengan hadits yg mengharamkan :
“Emas dan sutra halal bagi perempuan ummatku dan haram bagi laki-lakinya.”
[HR. At-Tirmizi]

Hadis lain mengisahkan bahwa pada suatu hari Rasulullah saw melihat seorang laki-laki memakai cincin dari emas, lantas Rasulullah melepasnya dan melemparkannya sembari berkata “Sengajakah seseorang di antara kalian memakai api dengan meletakkannya di tangan?”
[HR. Muslim].

Nah itu dia Haditsnya,lalu dimana masalahnya ?
masalahnya masih saja ada yg bilang boleh aja pakai cincin emas untuk lelaki, dan gue memang pernah dengar tentang pendapat2 akan hadits tersebut, bersliweran tapi darimana ya ?
Pendapat pertama adalah yg mengharamkan emas dari zat-nya ?
Telah diharamkan memakai sutera dan emas bagi laki-laki dari umatku dan dihalalkan bagi wanitanya
(HR Turmuzi dengan sanad hasan shahih).

mereka yang berpendapat ini menyamakan emas seperti daging babi, apapun itu yg bercampur dengan emas haram menyentuh lelaki (termasuk pedang emas, padahal Zulfikar yg ada campuran emasnya bahkan permata), lalu kemudian menjadi pengecualian bahwa textual hadits adalah memakai, jadi pedang-nya Rasulullah SAW atau Zulfikar boleh2 aja sebab itu dipegang tidak di pakai, begitulah pendapat pertama tentang emas untuk lelaki seperti dinar(uang emas), itukan dipegang tidak dipakai (kalung, gelang, baju besi perang emas, itu haram..!!!)
Lalu apa pendapat kedua ?
Pendapat kedua adalah yg mengharamkan emas dari nilainya bukan dari Zatnya. Emas dinilai benda yang sangat mewah sehingga secara hukum mereka yg berpendapat seperti ini menilai hadits itu bermaksud adalah agar tidak bermewah-mewahan, sombong dan Riya.

Dari pendapat kedua ini sampai sekarang ada 2 pendapat juga.
1. Masih mengharamkan Emas untuk lelaki sebab sampai sekarangpun emas masih dianggap barang mewah yg akan menyebabkan bermewah-mewahan, sombong dan Riya.
2. Sudah tidak mengharamkan Emas untuk lelaki sebab sekarang emas bahkan cincin emas sudah tidak dianggap yg paling mahal mewah lagi, justru lebih melihat unsur Bermewah-mewahan, sombong atau Riyakah si pemakai jadi walaupun itu cincin dari seng, besi atau kayu tapi kalo ada unsur Riya, sombong maka Haramlah cincinya.

WOw Rumit amat sih, ada dasarnya gak lu ngomong tuh ?
Bentar dulu, kita lihat dulu apa pendapat imam 4 Mazhab :
Para Ulama’ (Syafi’iyah, Hanafiyah, Malikiah dan Hanbaliyah) bersepakat mengharamkan cincin emas dipakai lelaki. Ini berdasarkan hadis2 tersebut diatas.
Wah udah jelas dong kalo gitu… untuk apa diperdebatkan lagi ?
Benar tapi dari beberapa penulis yg gue baca, bahwa Imam 4 Mazhab menjatuhkan Haram bukan karena zatnya tapi karena Nilainya. Sebab di zaman imam 4 Mazhab Emas dan Sutra memang masih merupakan barang yang MUAHAL.

Kok Bisa Emas dan Sutra jadi barang mewah dulu dan sekarang Tidak ?
Yeeee…. jelas dong lo bayangin aja sekarang cincin emas sama cincin perak yg ada permatanya mahalan mana ???? bahkan sekarang batu akik yg indah aja harganya sampe jutaan ini yg gak ada isinya cuma menang di keindahan aja permata misalnya, atau misalanya SUTRA !! lo pernah dengerkan JALUR SUTRA ? bisa lo bayangkan MUAAAHAAALnya tuh sutra jaman dulu, jualnya aja musti taruhan hidup mati dan lewat jalur perdagangan yg Jaooooooooooooooohhhhh.. gila pake perahu ma kuda ma onta, kadang jalan kaki. Belum lagi di rampok dan diperebutkan bener2 Hidup mati, coba bayangin deh, Gue gak tau sih tapi kalo gue tebak tuh Sutra mungkin harganya jauh lebih mahal dari emas. Jadi siapa yg pake Sutra bisa kebayangkan… Gimana HEBATnya tuh orang, dan Riya-nya. ^__^
ooo.. gitu, okelah tapi secara hukum penjelasan lo belum kuat Coy gw minta penjelasan hukum yg lebih lengkap lagi dan comprehensip lagi coy ?
Baiklah Memang dalam Al-Quran, persoalan ini tidak disinggung, tetapi sekian banyak hadis Nabi Saw menegaskan bahwa keduanya haram dipakai oleh kaum lelaki.
Ali bin Abi Thalib berkata, “Saya melihat Rasullullah Saw, mengambil sutera lalu beliau meletakkan di sebelah kanannya, dan emas diletakkannya di sebelah kirinya, kemunduran beliau bersabda, ‘Kedua hal ini haram bagi lelaki umatku”
(HR Abu Dawud dan Nasa’i).

Pendapat ulama berbeda-beda tentang sebab-sebab diharamkannya kedua hal tersebut bagi kaum lelaki. Antara lain bahwa keduanya menjadi simbol kemewahan dan perhiasan yang berlebihan, sehingga menimbulkan ketidakwajaran kecuali bagi kaum wanita. Selain itu ia dapat mengundang sikap angkuh, atau karena menyerupai pakaian kaum musyrik.
Muhammad bin ‘Asyur, seorang ulama besar kontemporer serta Mufti Tunisia yang telah diakui otoritasnya oleh dunia Islam, menulis dalam bukunya Maqashid Asy-Syari’ah Al-Islamiyyah, bahwa ucapan dan sikap Rasulullah Saw. tidak selalu harus dipahami sebagai ketetapan hukum.
Ada dua belas macam tujuan ucapan dan sikap beliau, walaupun diakuinya bahwa yang terpenting dan terbanyak adalah dalam bidang syariat atau hukum. Salah satu dari kedua belas tujuan tersebut adalah al-hadyu wa al-irsyad (tuntunan dan petunjuk). Ini berbeda dengan ketetapan hukum, karena –tulisnya:
Boleh jadi Nabi Saw. memerintah atau melarang, tetapi tujuannya bukan harus melaksanakan itu, melainkan tujuannya adalah tuntunan ke jalan-jalan yang baik.
contoh lain melihat hadits dari nilainya adalah, hadits Rasulullaah saw berkuda, memanah dan berenang. Disana yang dilihat bukan berkudanya, memanahnya atau berenangnya yg dijadikan Hadits tapi OLAH RAGA sehatnya yang dijadikan hadits, jadi apakah maen Voly, bola sepak, joging, tai chi adalah sesuai hadits ??? kalau melihat tekstual jelas tidak ada haditsnya tapi kalau dilihat dari nilainya bahwa Rasulullaah saw berolah raga sehat maka Voly, sepak bola ada haditsnya atau ini sesuai hadits.
Oooo… Gitu oke gue terima ada 2 pendapat jadinya, Lalu gimana kalo Gue pake Emas Putih hayo ?
Emas Putih di Indonesia merupakan Emas yg dicampur Rhodium alias di sepuh tapi kalo diluar negri Emas putih beneran asli Platina jadi kembali lagi ke pendapat yg mana ?
pendapat
1. Emas Putih Indonesia Haram sebab itu benernya adalah Emas yg disepuh.
2. Emas Putih ataupun Platina Haram sebab nilainya tetap sama (masih dianggap barang Mewah dan mengandung unsur Riya)
3. Emas Putih sama Emas kuning sama aja dah gak asing lagi dah murah malahan lebih murah dari batu permata yg secara zat tidak diharamkan. Jadi Boleh2 aja… asal gak ada nilai Riya dihati, Sombong atau bahkan Syirik. contohnya : Pamer gue udah nikah (Riya), Pamer Gue Pake Platina asli nih gak haram, gue ngikutin Hadits dan harganya mahal lhoooo…(Riya) padahal temen2nya belum pada nikah dan rata2 orang2 kecil yg untuk beli pakaian aja susah…. hiks.
Hmmm.. Wokeh..eokeh… sekarang pertanyaan terakhir, Lo sendiri gimana menyikapinya gue tau lo punya cincin emas putih..?? HAhahahhaa hayo…
Sederhana, Bismillahirrahmaanirrahiim.. gw ambil keputusan pendapat ke-tiga(3) gue ikut guru ngaji gue yg membolehkan pemakaian cincin emas untuk lelaki yg penting tidak ada unsur riya-nya konsekuensinya gue juga musti menghalalkan pemakaian sutra, dan tetap menjaga agar tidak sombong dan riya. Insya Allah…
Sutra Boleh ? bukannya masih jadi baranga mahal ?
Lo beli celana Jeans sama celana sutra mahalan celana Jeans tau !!
gak percaya ???!!
Lalu cincin itu lo pake dong ?
Ya sewaktu-waktu dan tidak sewaktu-waktu tapi barangkali akan lebih banyak ke tidaknya. Sebab lebih utama menjaga Tali silaturahmi dari pada mempersoalkan cincin emas. Dalam Islam itu permasalahan ada yg Besar dan ada yang kecil, Bayangkan hanya gara2 pesoalan cincin emas Silaturahmi terputuh dan setelah itu yg bikin gara2 berbangga hati, ” Tuh liat dia masuk neraka pake cincin emas, abis gue bilangin gitu dia langsung kabur dari jamaah kita (sambil tersenyum puas)”
Bukankah ” Tidak ada paksaan dalam beragama ” marilah kita hargai perbedaan biarlah Allah SWT yg menilai. Hanya gara2 cincin emas silaturahmi terputus hanya gara2 hal kecil hal besar jadi HANCUR BERANTAKAN. kenapa kita tidak membahas sholat Tepat Waktu yg semua muslim jenis apapun itu sepakat dan sama, kenapa kita tidak membahas masalah menyambung tali silaturahmi, kenapa kita tidak membahas puasa Ramadhan.
Katanya ” Masuklah Islam secara keseluruhan ” tapi mengapa hanya memahami setengah2, kenapa kita hanya membuka mata sebelah dan menutup mata yg lain, gimana bisa masuk secara keseluruhan kalau melihat Islam yg jadi agamanya aja masih setengah2, ya beginilah Islam… Islam Agama kita itu ya begini, kenapa musti menyangkalnya, sikapilah dengan bijak.
Marilah kita jalin persatuan walau dalam keadaan begini, ikat erat tali persaudaraan, hargai perbedaan, jangan memperuncing masalah. Beritahulah dengan cara yg baik dan hargailah perbedaan kalau memang mereka berbeda pendapat. Dan bersyukurlah kalau mereka yg tidak tahu jadi tau.

0 komentar:

Poskan Komentar